Wednesday, 4 March 2015

Bus Stop

Assalamualaikum..

Hari ni nak cerita kejadian beberapa minggu lepas. Waktu tu aku kat KL sentral, nak ambil bas nak balik Shah Alam. Rasanya waktu tu aku baru sampai KL dari Terengganu. Ya, cuti waktu CNY hari tu. Kebiasaannya kalau naik bas pagi, petang dah sampai. Tapi hari tu memang jalan jem teruk, jadi malam baru sampai. T-T Risau jugak lah aku waktu nak balik hari tu sebab dah lama tak balik malam. Okay sambung balik cerita tadi. Emm, dekat bus stop tu memang ramai la orang tengah tunggu bas sebab entah kenapa tetiba hari tu Rapid KL buat hal pulak. Ada sesetengah bas yang tak datang. Aku tahu pun sebab aku dengar ada pakcik yang duk membebel sebab dia tunggu bas nak dekat tiga jam tapi tetap tak sampai sampai jugak. Aku diam je lah. Walaupun sebenarnya aku pun tengah geram jugak sebab aku pun dah lama tunggu bas kat situ tapi tak sampai sampai. T-T

Selain dari orang yang sempurna yang tengah tunggu bas kat situ, ada jugak beberapa orang yang buta yang tengah tunggu bas kat situ. Memang kesian, dengan keadaan mereka macam tu. Dah la orang ramai, nak berjalan pun agak susah. Pastu kan, waktu aku duk perhati je kat setiap orang yang ada kat situ, ada la aku nampak seorang akak buta. Dia baru je sampai dekat bus stop tu. Ada orang pimpin dia waktu tu. Kebetulan pulak waktu tu bas yang dia nak naik tu ada kat situ. Tapi kan, hati aku ni sakit jugak lah tengok kelakuan pakcik pemandu bas tu. Sebabnya, perempuan india yang tolong pimpinkan akak buta tu dah tolong tahankan bas tu suruh berhenti sebab akak buta tu nak naik tapi dia tak berhenti pun dan buat tak tahu buat tak nampak je. Bas tu jalan macam tu je. Mula mula tu aku cuba husnuzon (sangka baik) gak ah sebab mungkin pakcik bas tu tak nampak. Tapi bila akak yang buta tu pun cuba untuk tahan jugak bas tu dengan menghalakan tongkat dia betul betul kat depan bas tu, macam tak logik jugak lah kan kalau pakcik tu tak nampak. Maaflah kalau kasar, tapi aku nak cakap jugak, yang tak nampak orang yang tahan bas tu, bukan orang yang pandu bas tu. Kalau terlanggar akak tu macam mana ? *geram*  Kesian lah dekat akak tu, lepas tu lama pulak lah dia nak kena tunggu. Dahla bas yang datang lepas tu dia tak boleh nak naik jugak sebab dah full. Hmm, itu sebab lah aku geram sangat dengan pemandu bas tu.

Okay, habis cerita pasal tu. Nak cerita pulak yang lain. Waktu aku tengah duk tunggu bas tu, ada la sorang pakcik cina ni, dia pun buta. Waktu dia jalan jalan tu tongkat dia terkena kat kaki aku. Tak apalah sebab dia memang tak nampak. Dengan keadaan orang yang ramai tu lagi. Lepas tu dia pun berdiri kat sebelah aku. Dia tanya la kat aku, ada tak bas (dia sebut nombor bas) yang dia nak naik. Tapi waktu tu memang tak ada pun bas yang dia nak naik tu lalu kat situ. Lepastu dia pun sebut la nombor beberapa bas yang dia boleh naik untuk balik ke tempat dia. Aku pun dengar la sambil tengok tengok kalau kalau ada bas yang pakcik tu nak naik lalu kat situ. Waktu aku tengah berdiri kat situ sebenarnya dah lama aku duk bau asap rokok. Memang aku tersangatlah geram sebenarnya sebab aku memang tak suka bau asap rokok. Rasa macam lemas dan tak boleh bernafas. Tapi waktu aku kat situ macam dah tak boleh nak lari sebab memang ada beberapa orang jugak lah yang tengah hisap rokok kat situ. So, banyak la asap rokok yang berterbaran di udara kan. Eh, betul ke tatabahasa aku tu ? Biarlah. Abaikan. Haishh, pencemaran udara betul. *jeling* Dan tiba tiba pakcik cina yang duk sebelah aku tu, mendengus. Cehh, mendengus. Eh tapi betul la. Dia macam mendengus nak marah cam tu lah. Seingat aku dia cakap macam ni lah lebih kurang, 'eii bau asap rokok ni busuk la. Jijik la bau dia. Macam bau najis bau asap rokok ni.' Pehh, terkejut aku waktu dengar tu. Hahaha. Dahla dia cakap kuat. Aku rasa dia memang saja nak suruh orang yang hisap rokok tu dengar agaknya. Aku diam je. Speechless jugak lah kan. Tapi, serius cakap, aku tak suka, nak marah, benci, geram macam mana sekalipun tak adalah sampai aku berani cakap macam tu. Paling tak pun aku akan perli perli geram macam tu je lah. Dan mendengus sikit sikit nak suruh orang yang merokok tu faham sikit yang aku tak suka dia duk hembus asap rokok depan aku atau kat tempat kawasan aku duduk. Hmm, mungkin aku tak berani nak cakap lebih lebih sebab aku ni perempuan. Yang duk hisap rokok tu pulak lelaki. Jadi, macam bahaya gak lah kan. T-T.

Waktu pakcik tu marah marah, aku tak tahu nak respon macam mana. Hahaha. Jadi aku diam dan senyum je dan angguk angguk macam tu je lah walaupun aku tahu dia tak nampak pun aku buat macam tu semua. Haihh. Jadi, aku rasa dia sangat lah tak suka bau asap rokok sampai dia cakap macam tu. Tapi aku pun memang sangatlah tak suka orang hisap rokok, terutama sekali kalau depan aku. Hmm, macam tak reti nak hormat orang la kalau hembus asap rokok tu sesuka hati sesedap rasa diorang je. So, itu je aku nak cerita sebenarnya. Beberapa kejadian dekat bus stop. Tapi kan aku faham betul la perasaan orang yang tak suka dan nak marah bila ada orang merokok dekat kawasan mereka berada sebab aku pun rasa perasaan yang sama. Jadi, konklusinya, orang yang nak merokok ni elok pergi jauh jauh la, jangan nak duk dekat dengan orang lain sebab kebanyakan orang sangat lah tak suka nak sedut bau asap rokok tu. Ye lah. Siapa je yang suka kan ?

Ok?

Adios.

Salaam .